Ibu Bapa Dilarang Sebut Ayat Ini Pada Anak

Facebook
Twitter
Google+

Ibu bapa, pada kebiasaannya beranggapan apa saja yang dilakukan mereka adalah betul dalam bertujuan mengajar anak-anak. Sebenarnya, kita kadang-kadang terlepas dengan beberapa perkara yang kelak memberi kesan kepada jiwa anak-anak.

‘Jangan kacau mama, pergilah main dekat sana’

Sebagai ibu bapa, kita tak boleh lari daripada merasa letih. Tentulah ada masanya kita mahu sedikit ‘saya masa’ dan tidak mahu diganggu. Tetapi, seeloknya cari masa yang sesuai dan jangan asyik terus-menerus memberitahu si anak agar menjauhi anda.

Menurut Suzette Haden Elgin, pengasas di Pusat Ozark untuk Pengajian Bahasa, anak-anak akan mentafsirkan mesej itu dengan mempercayai bahawa anda tidak berminat untuk bercakap dengan mereka. Malah, sehingga mereka besar nanti lebih sukar untuk mereka meluahkan perasaan dan menganggap tidak gunanya mereka berkongsi apa-apa dengan anda.

Maka, jika anda benar-benar kesuntukan waktu atau sedang menghadapi tekanan untuk bermain dengan anak, beritahu mereka dengan baik dan tetapkan masa lain untuk ‘temujanji’ itu. Biasanya mereka boleh dilatih untuk menunggu. Tapi ingat, janji mesti ditepati ya!

‘Sikit-sikit menangis. Cengeng betul kamu ni’

Setiap anak mulanya belajar berkomunikasi dengan menangis. Mereka memerlukan sedikit masa untuk mengucapkan kata-kata dan menjelaskan emosi dengan baik kerana kebolehan itu perlu dilatih.

Seeloknya, kalau anak menangis peluklah dia dengan erat. Sambil itu, ajarkan anak untuk menjelaskan apa yang berlaku. Terangkan kepada mereka bahawa melalui kata-kata, anak dapat memberitahu apa yang diingini dengan lebih jelas dan cepat berbanding menangis. Dengan cara ini, mereka juga belajar mengendalikan emosi dengan lebih terkawal.

‘Janganlah takut-takut, kamu kan anak lelaki’

Tidak kiralah anak lelaki atau perempuan, ibu bapa perlu memahami bahawa setiap manusia mempunyai perasaan – apalagi anak kecil yang masih belum tahu tentang dunia luar. Mereka masih kecil dan tentunya ada banyak perkara yang mereka tidak tahu. Ketidakpastian ini tentunya menimbulkan rasa curiga, bimbang, dan takut dalam banyak hal. Jadi, kenapa perlu mereka menyembunyikan perasaan sendiri dan dipaksa menjadi ‘lelaki’?

Sebuah artikel dalam Psikologi Hari ini menerangkan bahawa perbuatan menghalang anak lelaki untuk menangis, memaksakan mereka menjadi ‘macho’, kuat, dan sebagainya dapat memberi implikasi buruk terhadap mental mental anak. Dikhuatiri dengan cara ini, mereka akan menjadi seorang yang lebih agresif, kurang sifat empati, dan menyalahgunakan kekuatan fizikal mereka.

‘Tengok anak aunty tu, baru 4 tahun dah pandai membaca. Kamu dah nak masuk sekolah masih merangkak-rangkak’

Ibu bapa mana yang tak teringin tengok anaknya naik ke pentas, hebat di padang, menang anugerah, dan sebagainya. Kadangkala, secara tidak sedar, kita membanding-bandingkan anak kita dengan anak orang lain yang lebih hebat. Walaupun tidak bertujuan membuat anak kecil hati, sebenarnya pada saat itu kita sudahpun menjatuhkan semangatnya.

Anak kita mungkin telah mencuba sedaya-upaya. Malah, segala usaha dilaburkan demi membuat kita bangga dan gembira. Apabila ayat sedemikian meluncur dari mulut orang yang paling disayangi dan dipercayai, tentunya mereka akan merasa sangat kecewa dan hilang rasa percaya diri. Malah mereka mungkin akan takut mencuba lagi pada masa akan datang.

Niat kita memang murni kerana kita rasa tak selesa tengok anak terkial-kial melakukan sesuatu perkara. Tapi, pertolongan ini boleh berubah menjadi sesuatu yang buruk jika ia menjadi rutin dan kerapkali ditawarkan terlalu awal sehingga tidak memberi peluang langsung kepada anak untuk mencoba menyelesaikan sesuatu.

Myrna Shure, seorang profesor psikologi di Drexel University dan penulis buku Raising a Thinking Child berpendapat bahawa sikap ini akan mempengaruhi kemerdekaan kemandirian anak. Jadi, jangan ‘curi peluang’ anak untuk mengerahkan usahanya sendiri melainkan mereka benar-benar buntu dan terpaksa meminta pertolongan.

‘Kenapa degil sangat ni?’

Orang selalu cakap, ‘panggilan itu adalah doa’. Secara saintifiknya, penjelasannya mungkin dapat dikaitkan dengan situasi yang dijelaskan oleh Maureen Smith menerusi Telegraph. “Apabila kita memanggil anak dengan gelaran ‘degil’ atau ‘nakal’, perkataan itu akan dicakam oleh subconscious sehingga ia percaya bahawa dia adalah anak yang benar-benar ‘degil’ atau ‘nakal’.”

Sepatutnya, apabila anak melakukan sesuatu yang salah, kita boleh katakan, “Mama tak suka cara kamu bermain dengannya.

Sumber: Aliff Channel

MENARIK

Ikuti kami :

Hak Cipta Terpelihara © 2018 Husa Network Sdn Bhd

Husa Network Sdn Bhd (464366),
No 18, Tingkat 1 & 2, Pusat Komersial Chabang Tiga,
21000 Kuala Terengganu, Terengganu Darul Iman.​

Tel : 09 – 6262255(Pejabat) | Fax : 09-6262266
Email : admin@manis.fm
Tel Konti : 09-6241008